Phnom Penh
Comments 25

Tragedi Berdarah Khmer Merah (Hi Cambodia, part 2)

Bayangkan, kamu hanyalah seorang siswa biasa, atau mungkin kamu adalah seorang guru, dokter, atau profesi apapun. Suatu hari, kamu dipaksa ikut segerombolan tentara pemerintah, bersama dengan sanak saudara, teman-teman dan orang-orang yang mungkin tidak kamu kenal. Kamu dibawa ke sebuah sekolahan dan dipasung layaknya tahanan. Kamu dipanggil satu persatu ke sebuah kamar dan dipaksa mengakui hal yang tidak kamu ketahui dan tidak kamu lakukan. Dan pada akhirnya kamu beserta rombongan lain diangkut kembali dengan mobil militer dalam keadaan mata tertutup. Begitu kamu tiba, kamu dipaksa berjalan beriringan menuju sebuah lokasi dimana akhirnya kamu meregang nyawa…

Good Morning Phnom Penh,

Ini adalah hari pertama saya di Phnom Penh, sekaligus akan menjadi hari terakhir karena besok saya akan melanjutkan perjalanan saya ke Siem Reap. Di hadapan saya sudah hadir seorang pria yang akan menyewakan motornya kepada saya. Saya memang berencana akan melakukan city tour sendirian dengan berkendara motor. Nggak takut nyasar? Well, been there done that all the time, kenapa harus takut, hehe.

Setelah selesai berurusan dengan administrasi sewa menyewa, saya tinggalkan paspor saya dan melaju manis dengan motor sewaan. Tujuan utama saya berada di Phnom Penh adalah mengunjungi dua buah lokasi pembunuhan massal–genosida–yang sempat terjadi pada masa pemerintahan Khmer Merah. Dimulai dari sekitar tahun 1975 hingga 1979, setelah berhasil menggulingkan rezim Norodom Sihanouk, Khmer Merah menguasai pemerintahan Kamboja. Sejak saat itu, terjadilah penculikan, pemanggilan paksa terhadap warga-warga sipil yang dianggap bertentangan dengan pemerintah dan yang dianggap berpotensi melakukan gerakan-gerakan yang membahayakan.

Sebelum menuju ke Tuol Sleng Genocide Museum dan Choeung Ek Killing Field (tempat penahanan  dan tempat eksekusi warga sipil), terlebih dahulu saya melakukan city tour. Tempat pertama yang saya kunjungi adalah Independence Monument. Monumen ini letaknya di persimpangan antara Norodom Blvd dan Sihanouk Blvd. Tidak sulit mencari monumen ini karena saya tinggal mengikuti arah peta petunjuk yang saya pegang, sembari sesekali saya bertanya dengan orang di sekeliling.

CIMG3768

Independence Monument

CIMG3775

CIMG3771

Tribute to former King, Norodom Sihanouk

CIMG3782 CIMG3789 CIMG3794 CIMG3781

Sebenarnya agenda utama saya juga turut mengunjungi Royal Palace (istana raja) yang juga satu jalur dengan monumen. Namun sayangnya saat itu selain jalan ditutup untuk kendaraan apapun, saya sedang dalam keadaan berpakaian dengan tidak proper.Perlu diketahui, saat itu adalah masa-masa berduka bagi segenap warga negara Kamboja. Raja terdahulu, Norodom Sihanouk baru saja meninggal dunia beberapa hari yang lalu. Oleh karena itu, semua jalan menuju Royal Palace ditutup karena sedang diadakan upacara penghormatan terakhir disana. Dengan demikian, saya hanya berpuas diri mengunjungi Independence monument dan kawasan sekitar.

Tempat berikutnya adalah Psar Russia, atau Russian Market. Disinilah dijual berbagai souvenir khas Kamboja dengan harga yang murah. Agak sulit menemukan pasar ini meski saya menggunakan peta. Pasar ini letaknya masuk ke dalam dan saya harus menghapal banyak sekali belokan. Entah hal ini memang semestinya terjadi atau memang sayanya yang hobi nyasar. Again, dengan bantuan petunjuk warga lokal (bertanya di setiap tikungan), akhirnya saya temukan juga psar Russia tersebut.

Setelah puas berbelanja, barulah motor saya melaju menuju tujuan sebenarnya, Tuol Sleng dan Choeung Ek. Sesuai alur sejarah, terlebih dahulu saya berkunjung ke Tuol Sleng yang letaknya berada di pusat kota. Dan mencoba menghayati apa yang pernah terjadi empat puluh tahun silam, saya resapi lamat-lamat setiap sudut situs sejarah, dimulai dari plang petunjuk yang berada tidak jauh dari gedungnya.

CIMG3807

Saya memarkirkan motor saya sebentar di tempat yang telah disediakan, membayar tiket lalu masuk ke pekarangan utama. Seperti yang saya beritahukan sebelumnya, Tuol Sleng ini, sebelum berubah fungsi menjadi penjara yang diberi nama Security prison 21 (S21), merupakan sebuah sekolahan. Terdapat empat gedung utama di Tuol Sleng Genocide Museum.  Gedung A yang difungsikan sebagai sel massal dimana tahanan dipasung kakinya beramai-ramai dalam satu ruangan. Gedung B yang dijadikan galeri dimana foto-foto tahanan digelar dalam etalase kaca. Gedung C adalah gedung tahanan yang bersekat batu bata dan kayu. Sedangkan gedung D adalah gedung dimana diletakkan alat-alat penyiksaan yang sempat digunakan pada saat itu.

CIMG3808

 14 jasad terakhir yang ditemukan di gedung A ketika dilakukan upaya penyelamatan

CIMG3809

Aturan sinting yang sempat diberlakukan

CIMG3826

Alat pasung kaki massal

CIMG3835

Penjara bersekat batu bata, biasanya digunakan bagi tokoh-tokoh penting dan berpengaruh

CIMG3850

Penjara bersekat kayu

CIMG3833

Gedung B

Satu persatu, tahanan dipanggil untuk diinterogasi. Mereka yang tidak tahu-menahu apa-apa dipaksa untuk mengakui apa yang sama sekali tidak mereka lakukan–sebagai contoh, banyak yang dipaksa mengaku menjadi mata-mata CIA. Apabila mereka tidak mau mengaku, maka hukuman penyiksaan akan dijatuhkan kepada mereka hingga akhirnya mau tidak mau mereka harus mengaku.

CIMG3816

Tahanan difoto terlebih dahulu untuk pendataan

CIMG3823

Foto korban-korban penyiksaan

Adapun jenis siksaan yang saya temui melalui beberapa narasi bergambar antara lain, dipukuli dengan berbagai alat maupun dengan tangan kosong, dicabuti giginya dengan tang, digantung terbalik dengan kepala dicelupkan ke dalam sebuah tong, tangan dan kaki diikat di dua sisi meja yang akan dikatrol satu sama lain untuk meregang paksa tubuh.

CIMG3856 CIMG3864

Tahanan diikat terbalik dan kepalanya ditenggelamkan ke dalam kendi sebagai upaya untuk tetap menyadarkan tahanan yang sedang diinterogasi saat disiksa

Jujur saja, menapaki setiap gedung membuat saya merinding. Bukan merinding ketakutan, tetapi bergidik tidak dapat membayangkan kekejaman yang sempat terjadi di S21 ini. Ketika sebuah keluarga harus dipisahkan ruang tahanannya, banyak dari mereka yang tidak lagi dapat menemui apalagi mendengar kabar dari sanak saudaranya. Tidak sampai disitu, mereka juga diharuskan melakukan kerja rodi seperti bercocok tanam untuk pemenuhan kebutuhan pangan pemerintah. Dan ketika dirasa mereka tidak lagi dibutuhkan, mereka akan digiring menuju Choeung Ek, dimana mereka akan menutup mata untuk selama-lamanya.

Oleh karena itu, seusai mengelilingi semua gedung, saya melanjutkan perjalanan ke Choeung Ek Killing Field, tempat eksekusi para tahanan. Choeung Ek letaknya lumayan jauh dari Tuol Sleng karena saya membutuhkan sekitar empat puluh lima menit berkendara motor untuk mencapai tempat tersebut. Selama di perjalanan, saya membayangkan suasana malam hari, dimana satu persatu tahanan naik ke atas jeep tentara dalam keadaan mata yang tertutup. Mereka tidak tahu akan dibawa kemana dan akan diapakan. Mereka hanya duduk termangu dalam kegelapan dan kesunyian di atas jeep sampai akhirnya mereka tiba di sebuah pekarangan luas.

Saya pun tiba di Choeung Ek. Keadaan Killing Field ini tidak tampak semengerikan Tuol Sleng. Apabila di Tuol Sleng, gedung-gedung, alat siksa hingga lantainya yang berbercak darah kering dibiarkan apa adanya seperti saat menjadi penjara S21, di Cheong Ek saya disuguhkan sebuah taman cantik, lengkap dengan bangku-bangku untuk beristirahat, dan beberapa bangunan seperti theater dan kantin sederhana. Setelah saya membayar tiket masuk, petugas menyodorkan brosur petunjuk berikut sebuah alat audio kepada saya. Alat ini yang nanti akan membimbing saya dan bercerita mengenai latar belakang lokasi dimana saya sedang berhenti.

Tur sejarah pun dimulai, saya mengenakan head set dan membaca brosur petunjuk. Dalam brosur dijelaskan, lokasi-lokasi dimana saya harus berhenti dan menekan tombol angka sesuai dengan nomor yang tertera di sebuah papan petunjuk. Misalkan saya sedang berhenti di sebuah spot dengan papan bertuliskan 101, maka saya harus menekan tombol 101 dan mendengar apa saja yang sempat terjadi di sekitar papan tersebut pada masa lalu.

 CIMG3883

Alat audio yang digunakan untuk mendengarkan penjelasan

CIMG3869

Semua orang tampak khusuk mendengarkan penjelasan dari headset mereka seraya membayangkan apa yang terjadi di masa lalu

CIMG3876 CIMG3874 CIMG3880

Lokasi dimana tulang-belulang korban ditemukan. Di beberapa tempat terdapat tulang-tulang wanita dan anak-anak, dan di tempat lain terdapat tulang-tulang tanpa kepala

CIMG3878

Bayangkan, di hadapan ibunya sendiri, seorang bayi maupun balita harus meregang nyawanya di pohon ini. Penjaga memegang salah satu atau kedua kaki sang anak dan tubuh si anak dibenturkan dengan keras di pohon ini hingga meninggal

CIMG3867

Bangunan ini dibangun sebagai tempat penyimpanan tulang-tulang para korban. Disini pula orang-orang bisa bersembahyang untuk menghormati tempat peristirahatan terakhir para korban

CIMG3886

Tulang-belulang korban, berikut pakaian terakhir yang dikenakannya disimpan dengan rapi dalam lemari kaca besar menjulang ini

Tuol Sleng dan Choeung Ek adalah saksi bisu kekejaman rejim Khmer Merah di masa lalu. Meski tragedi itu telah lama berlalu, namun luka yang dirasakan keluarga yang ditinggalkan tidak akan dengan mudah terhapus begitu saja. Para petinggi Khmer Merah memang telah ditangkap dan dihakimi di Mahkamah Internasional, namun tetap saja tidak bisa mengembalikan wakut dimana orang-orang tidak berdosa tersebut tidak semestinya menjadi korban kebiadaban mereka.

Saya pulang dari Choeung Ek dengan wajah yang pucat dan datar, masih tidak percaya kalau sempat terjadi tragedi kemanusiaan separah itu di sini. Sepanjang perjalanan saya terus saja mengucap syukur karena saya tidak dilahirkan di Phnom Penh pada jaman Khmer Merah dan tidak pernah mengalami masa dimana rejim pemerintah bertindak semena-mena terhadap rakyatnya. Trully, deep inside my heart, saya turut berbelasungkawa…

This entry was posted in: Phnom Penh

by

A writer, Traveler, Culinary seeker, and for sure, a short minded guy who won't think further to decide to confirm cheap flight when the fare goes on promo :D

25 Comments

  1. Aduh, aku bergidik ngeri baca tulisan ini. Gimana kalo lihat langsung ya? pasung massal, pohon ‘pembunuh’… tengkorak-tengkorak itu…. 😦

    Like

    • aduh parah deh, aku yo sampe speechless. apalagi kl ngeliat poto-poto korbannya sebelum disiksa. sorot matanya udah kyk hopeless gitu, nggak tau kapan bisa bebas

      Like

    • aku merinding pas masuk ruang2 tahanan dari kayu. mungkin karena jaraknya yang rapat-rapat, plus penerangan seadanya, jadinya lgsg parno, ngebayangin pas buka salah satu pintu sel eh ketemu apa gt hehe

      Like

    • karena mereka nyiksanya parah bgt. kalo di lawang sewu kan meninggal di sel jongkok, meninggal krn penyakit, ato meninggal dikebiri. lha ini pake kuku giginya dicabut dulu satu satu pake tang. astaga, gw ga ngebayang

      Like

    • disini malah lebih berasa simpati kok ketimbang horor, hehe. kesian sama korban2 yang dulu. Cuma ya kl lagi jalan sendiri di beberapa sel ya emang aga semeriwing gt hehe

      Like

    • iya, apalagi pas dateng kesana lgsg. selain emang nggak diperbolehkan bwt ngbrol tlalu kenceng disini, semua tamu memang nggak ada yg minat ngobrol saking shocknya

      Like

  2. teman saya pernah cerita sewaktu ia berkunjung ke Tuol Sleng, auranya itu demikian menekan, dan bau anyir darah seakan tak hilang (bahkan nodanya masih membekas di lantai).. dan saya malah semakin tertarik untuk berkunjung kesana

    btw, trims sudah berbagi kisahnya 🙂

    Like

    • sama sama bang 🙂 iya, bercak2 darah di lantai tuol sleng masih bnyak dijumpain. ekspresi semua pngunjung tmasuk saya pada tegang dan serius, bukan krn horor, tp karena ngebayangin apa yg pernah tjadi di setiap sudut ruangan.

      Like

  3. noe says

    kyaa… ngeliat bayinya sendiri di benturin ke pohon sampe mati? lah, saya liat anak saya dibentak orang aja gk terima T_T

    Like

    • nahh, itu dia parahnya. ada lagi yang dilempar ke langit trus ditusuk pake ujung piso senapan katanya. ga kebayang gmana perasaan emaknya

      Like

      • noe says

        Bersyukurlah saya lahir dan besar di tanah Indonesia ini… 🙂

        Like

    • banget bang, gw pikir G30S PKI dah paling kejam yg pernah gw tau selain holocaust, tnyata ada yg lebih parah penyiksaannya

      Like

  4. Rini Arfadyan says

    Aduh sy gak kuat bayangin betapa kejam orang2 tsb. Alhamdulillah qt tdak menemui kejadian itu

    Like

  5. Muhammad Sood says

    Saya pernah ke Pnomphen Kambodia tahun 2005, melihat langsung tempat penyiksaan oleh rezim komunis Polpot, aduh ngerih sekali, ada alat pengebor kepala, alat pencabut kuku, ranjang tempat penyiksaan sampai mati, tempat menggantung manusia kaki di atas kepala di bawah, dan penjara penyiksaan. Semoga para korban mendapat tempat yang muliah di sisi Allah. amiinnn

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s